Pelajaran mudik pas lebaran

bagi yang sudah berkeluarga dan jauh dari daerah asal, sudah lumrah ketika lebaran tiba menjalani ritual mudik. ada hikmah menarik sarat makna dari kegiatan mudik ini.

terinspirasi dari catatan crossline ‘Nadia Citra’, fenomena mudik ini luar biasa analoginya hampir sama dengan menjalani bisnis saya yang modalnya relatif kecil, tanpa butuh keahlian khusus/skill, yang tekun berusaha dan berdoa insaAllah pasti berhasil.

saat mudik, tujuan kita pasti jelas mau kemana. ibarat bisnis juga pasti ada tujuannya, ingin dapat laba atau kalau di oriflame ini ada juga jenjang karirnya mau sampai pada level apa, mau yang sebulan dapat bonusnya berapa, hadiah mobil dan jalan2 gratis juga ada.

ingin cepat untung? bisa, coba bisnis property, real estate, buka butik, buka cafe, tapi modalnya pasti selangit. ibarat mudik, bisa saja karena ingin cepat sampai tujuan, pesan tiket pesawat, tapi modalnya pasti juga berlipat. modal yang terjangkau, mudik ala darat, tapi pasti mengalami yang namanya macet, bosan di jalan, yang bawa anak apalagi baby, pasti juga mengalami beberapa hambatan, misalnya anak rewel, muntah, lapar, dll. hal hal tersebut pastinya akan membuat kita berhenti sejenak, tapi setelah itu apa ada pikiran untuk balik badan dan putar haluan? 

tidak ya, karena tujuan kita sudah jelas, tempat yang kita tuju itu merupakan garis finish yang sudah dinanti-nantikan. sekalipun macet, kepanasan, pegel, capek, pasti tetap fokus pada tujuan, ga pake balik badan.

sama dengan bisnis ini, berproses mendaki tangga suksesnya (success plan) pasti ga instan. ada saja yang namanya halangan dan rintangan (ga sukses rekrut, gagal jualan, ditinggal downline, dicuekin upline–kalau yang dua terakhir sih alhamdulillah saya enggak alami =)), tapi semua itu jangan sampai bikin kita surut semangat dan balik badan.

tetap fokus pada impian dan tujuan, daki terus tangganya dengan tetap bergandengan tangan sama jaringan dengan rasa kekeluargaan.

berikut cuplikan mudik Juli 2014 kemarin, ritual mudik, suami paling hobi ngajak keliling desa, nyari suguhan pemandangan yang masih alami, jauh dari peradaban kota =). sebenarnya kemarin itu penasaran dengan desa Bambang, yang memproduksi kemal (keju malang) http://www.malangkab.go.id/potensi-daerah-02-42.html, tapi sayang karena liburan ga ada proses produksi.

ketika mudik, hobi suami mengajak jejalah desa

ketika mudik, hobi suami mengajak jejalah desa

anak lanang duduk depan

anak lanang duduk depan

liburan ke mall? tempat rekreasi? jauh dari kamus keluarga kami, jauh2 kami ingin lihat sapi =)

liburan ke mall? tempat rekreasi? jauh dari kamus keluarga kami, jauh2 kami ingin lihat sapi =)

minus khusnul dan abi

minus khusnul dan abi

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s